Budi Arie Setiadi Yakin Infrastruktur Pada Masa Jokowi Telah Bertambah Baik

Pemilihan Presiden yang akan digelar pada 2019 akan datang tentu menjadi pesta rakyat terbesar untuk Indonesia. Bercermin pada Pilpres 2014 lalu yang mewujudkan rakyat terbagi menjadi dua kubu, banyak pihak yang ingini Pilpres 2019 akan datang menjadi Pilpres yang tentram dan tak menghasilkan rakyat terbelas temukan lebih banyak. Salah satu pihak yang bergerak aktif pada Pilpres akan datang yaitu budi arie setiadi. Penyokong kubu Jokowi ini memang diketahui sebagai pendorong yang aktif mengucapkan dukungan dan tak segan menolak dengan keras bermacam hoax dan info yang tak benar perihal pemerintahan Jokowi.

Bukan berarti dia berpihak, tetapi dia cuma memperhatikan kenyataan yang ada bahwa masa pemerintahan Jokowi yaitu masa pemerintahan yang tenteram dan tak ada korupsi sama sekali di tubuh member keluarga Jokowi. Pada masa ini, infrastruktur ialah sektor yang strategis untuk diberi tahu pada masa kampanye. Jalan yang kian bagus, jembatan yang telah terhubung dengan total, infrastruktur yang nyaman membikin banyak rakyat percaya pada performa pemerintah Jokowi. Hal ini yang menciptakan Budi juga menjadi pensupport Jokowi. Tidak cuma sebab berada di kubu Jokowi, kenyataan yang membikin dia berpegang teguh pada alternatifnya. Dalam lima tahun pemerintahan Jokowi memang sudah membikin proyek insfrastruktur berjalan dengan lancar, mulai dari tol laut, Trans Jawa, Tarans Sumatera, dan kawasan lainnya menjadi sejumlah poryek infrastruktur yang digarap Jokowi dengan ambisius.

Budi meyakinkan, bahw apembangunan infrastruktur bus amenjadi modal besar bagi prospek ekonomi Indonesia di masa akan datang. Dia juga menganggap bahwa keadaan sulit terbesar selama ini bagi pembangunan nasional ialah infrastruktur. Menurutnya, minimnya infrastruktur ialah hal yang mesti dicermati sebab adanya sasaran penyelesaian beragam proyek strategis yang sidah patut tuntas pada 2019 akan datang, atau tepatnya pada ketika Pilpres digelar.

Sementara, jikalau kita mengamati pada 225 proyek yang diatur sebagai Proyek Strategis Nasional, sebanyak 68,8 persen atau sekitar 155 proyek telah patut tuntas sebelum atau pada 2019 akan datang, kecuali itu ada sebanyak 52,4 persen atau 188 proyek seharusnya tuntang sebelum atau pada 2018 ini. Dan ada 22,22 persen atau sebanyak 50 proyek yang seharusnya dilaksanakan dengan tuntas pada 2018 ini.

Projo Selalu Ada Untuk Mendukung Jokowi

Dalam masa memasuki pemilu 2019 seperti kini ini, banyaks sekali metode yang dikerjakan oleh kedua calon presiden untuk meraih simpatisan dan bunyi. Salah satunya yakni menggandeng politisi-politisi yang mempunyai dampak besar di masyarakat. Pada pihak pak Jokowi, salah satu politisi yang menyokongnya dengan penuh dedikasi merupakan pak budi arie setiadi. Ia merupakan salah satu politikus yang familiar sebab pelbagai sepak hempasnya dalam mengungkapkan aspirasinya, demi hal-hal yang ia yakini dan akui bisa menjadi unsur pemuci tumbuhnya kesejahteraan masyarakat Indonesia. Tak cuma pada masa mudanya sebagai mahasiswa, akhir-akhir ini pak Budi juga sudah berjuang dengan organisasinya keadaan politik, yakni Projo yang ia dirikan untuk mendorong pak Joko Widodo dalam berpolitik dan memimpin negara Indonesia.

 

Tugas utama dan yang paling tampak terang dari organisasi ini yakni menjadi relawan pendorong Jokowi. Mereka dan pak Budi akan menjadi garis pertahanan paling depan dalam membela martabat dan reputasi pak Jokowi. Pada era info yang penuh dengan hoax dan fitnah bertebaran dimana-mana, mengerjakan tugas ini bukanlah hal yang gampang. Kecuali semestinya mendorong pak Jokowi dengan beragam tugas politik dan kemanusiaan seperti kampanye di lingkungan masyarakat, ia dan Projo juga patut membentengi pak Jokowi dari bermacam-macam serangan pihak oposisi di media sosial dan dunia maya secara keseluruhan.

Mulai dari fitnah murni, sampai kritik yang sudah ternyata kebenarannya, pak Budi konsisten tak gentar bersama dengan Projo dalam melindungi pak Jokowi, serta meyakinkan rakyat bahwa pak Jokowi cocok untuk memimpin Indonesia untuk satu jangka waktu lagi. Meski demikian itu, kenyataan bahwa harga-harga keperluan pokok dan BBM menjulang tinggi tak bisa dilalaikan. Kelihatan terang bahwa banyak sekali sektor yang mengalami gangguan pada dikala pak Jokowi sedang membangun infrastruktur negeri kita tercinta ini.

Melainkan meski demikian, pak Budi dan Projo konsisten yakin bahwa yang diperlukan pak Jokowi dalam menata negeri ini dalam kepemimpinyannya hanyalah tambahan waktu, merupakan satu jangka waktu lagi. Padahal seperti itu, sebagai pemilih, tentulah hak anda untuk bebas memilih antara presiden yang di percaya oleh banyak orang seperti pak Budi dan Projo atau calon presiden baru dengan potensi yang mungkin perlu di diberikan kans demi memberesi kerumitan politik, ekonomi, dan sosial di Republik Indonesia.